Serba-Serbi Batik Jumputan

Siapa yang tidak mengenal batik jumputan? Salah satu warisan budaya ini sudah diakui dunia sebagai ciri khas asli Indonesia. Warisan budaya ini telah menjadi suatu kebanggaan Tanah Air karena dalam dunia fashion Indonesia begitu menonjol.

Hampir setiap daerah di wilayah Indonesia memiliki kain khas. Batik sendiri bukan hanya dimiliki oleh Pekalongan yang terkenal sebagai kota Batik. Beberapa wilayah Jawa Tengah memiliki kekayaan serupa.

Bahkan kain tradisional ini ternyata juga dimiliki oleh wilayah lain di luar pulau Jawa. Tentu dengan perbedaan ciri khas sesuai dengan daerah asalnya. Misalnya produk buatan Jawa Tengah, karena kain Solo dan Pekalongan jelas berbeda.

Motif jumputan adalah salah satu yang cukup fenomenal di Indonesia. Menggunakan bahan jumputan memberi kesan kalem dan klasik. Penasaran seperti apa karakteristiknya, berikut penjelasan selengkapnya.

Mengenal Batik Jumputan Lebih Jauh

Dalam bahasa Jawa Jumputan diartikan dengan pungutan. Menjumput, memungut dengan menggunakan ujung jari sehingga hasil yang diambil menjadi sedikit atau kecil. Batik jumputan berarti dibuat dengan cara menjumput ini.

Hasil yang didapat dari proses menjumput tersebut berupa motif bulat-bulat kecil. Variasi lain dari proses menjumput biasanya juga menghasilkan garis-garis sederhana. Meski begitu corak tersebut cukup populer dan diminati oleh rakyat setempat.

Bahkan ternyata motif ini sudah ada sejak jaman dulu ketika rakyat Indonesia mulai mengenal kain yang digunakan sebagai pakaian. Namun meski begitu, ternyata motif yang mencerminkan teknik pembuatannya ini sudah dikenal oleh Negara lain.

Itulah sebabnya meski berasal dari dalam negeri, namun kepopulerannya sudah cukup mendunia. Bahkan sudah banyak orang luar negeri yang mengenalnya dengan baik dan memburunya ketika sedang berkunjung ke Kalimantan Selatan.

3 Fakta Menarik dari Batik Jumputan

Ada 3 fakta menarik yang berkaitan dengan corak ini. Di bawah ini adalah 3 faktanya yang cukup menarik untuk dikupas sebagai kain berkarakter khas Tanah Air:

  1. Pertama, Peru, salah satu Negara yang sudah sejak dulu menggunakan kain bercorak ini. Negara ini membuatnya sejak belum terjadi kolonisasi Eropa.
  2. Fakta kedua, tidak digunakan canting beserta lilin dalam proses pembuatannya. Jadi prosesnya berbeda sekali dengan cara pembuatan batik pada umumnya. Sehingga hal ini membuatnya terlihat berbeda dan berkarakter.
  3. Fakta menarik ketiga, ternyata Jepang juga menggunakan motif serupa untuk kimono. Disebut sebagai “Shibori” yang sudah digunakan sejak abad ke-8. India mengenal corak serupa dengan “bandhna”.

Thailand, memiliki kain serupa disebut “mudmee”, di Indonesia sendiri dikenal jumputan pelangi tritik. Wilayah Indonesia tersebar luas, menyebabkan corak ini ikut menyebar ke seluruh penjuru nusantara tidak hanya di Jawa.

Inilah Pembuatan Kain Batik Jumputan

Setiap corak kainnya selalu memiliki nilai filosofis tersendiri. Itulah sebabnya batik merupakan peninggalan sejarah yang harus dilestarikan. Bukan hanya sebagai kelengkapan fashion, tetapi terdapat makna agung dari setiap kain tersebut.

Jumputan sendiri menghasilkan suatu pola pada selembar kain. Ketika digunakan menjadi bentuk pakaian, sarung, kemeja, dan sebagainya akan terlihat luwes. Identik dengan sifat kalem dan mampu membaur dengan berbagai suasana.

Sementara itu dalam proses pembuatannya dimulai dengan kain yang diikat lalu dicelupkan ke dalam pewarna tekstil buatan. Digunakan pewarna sintetis sebab pewarna asli dari bahan alami semakin langka. Selain itu keragaman warnanya tidak sebanyak sintetis.

Bagian yang diikat atau dijahit tidak akan terkena pewarnaan. Sehingga pada saat diangkat dan dikeringkan akan tercipta sebuah pola. Jaman dulu pengikatan kain diisi dengan biji-bijian, sehingga menghasilkan corak seragam.

Teknik Jumputan Berdasarkan Motifnya

Teknik yang digunakan untuk menghasilkan corak jumputan adalah dengan pengikatan dan jahitan. Teknik membuat corak tersebut cukup sederhana yaitu dengan mengikat beberapa bagian secara teratur pada kain putih. 

Bisa juga dengan cara jahit jelujur agar nantinya bisa dibuka kembali. Semakin berkembang bagian corak digunakan teknik jahitan mengikuti bentuk tertentu. Misalnya kotak, persegi, motif plus (+) dan sebagainya. 

Hasilnya, Anda bisa pilih sendiri keragaman corak yang begitu banyak. Karena hanya melalui pencelupan, pembuatan kain corak unik ini lebih cepat. Corak ini sering digunakan sebagai bahan pelajaran bagi anak sekolah tingkat TK dan SD.

Selain itu ada juga corak jumputan yang digunakan untuk membuat sprei, mukena dan sebagainya selain pakaian. Coraknya tersebut disebut sebagai motif modern dan kekinian dibandingkan dengan jumputan yang lebih dekat pada nilai sejarah klasik.

Seperti Inilah Motif Batik Jumputan

Motif yang terbentuk dari proses pengikatan cukup sederhana, berupa bulatan dengan jarak tertentu sesuai pembuatannya. Jaman dulu masyarakat masih sangat polos dan mengikuti pakem namun menunjukkan pribadi bersahaja.

Saat ini motif lebih beragam karena sudah digunakan teknik jahit untuk membentuknya. Bahkan sudah lebih bervariasi menghasilkan corak abstrak. Mencerminkan jiwa bersemangat dan lepas tidak terikat.

Untuk motif jumputan, tidak terlalu banyak warna. Umumnya hanya warna dasar lebih gelap atau mencolok disertai corak putih. Kesan klasik, arif, sangat erat pada pengguna bahan ini.

Paling cocok digunakan sebagai pakaian atasan atau terusan pada wanita. Jika Anda ingin tampil sederhana, bersahaja, motif ini paling pas digunakan. Meski simple namun fleksibel digunakan untuk formal maupun non-formal.

Motif ini sering disamakan dengan tie dye. Cara pembuatan keduanya sama namun tie dye menghasilkan motif lebih abstrak dan umumnya lebih besar. Tie dye lebih banyak digunakan untuk pakaian non-formal.

Batik Jumputan di Kalimantan Selatan

Batik Jumputan memang terkenal sebagai kain tradisional yang mencerminkan budaya Indonesia. Sisi lemah lembut, ramah dan luwes sangat menonjol jika Anda mengenakan bahan ini sebagai pakaian.

Corak kain ini menjadi salah satu aset yang memperkaya budaya Indonesia. Batik menjadi kain khas di berbagai daerah seperti Bali, Palembang, dan Kalimantan Selatan. Semuanya juga memiliki corak batik khas masing-masing. 

Kalimantan Selatan memiliki corak disebut Sasirangan. Coraknya seringkali disebut mirip dengan jumputan yang ada di Solo dan Jogja. Teknik pembuatannya sama namun motif yang dihasilkan lebih besar dibanding jumputan Solo.

Dari segi keindahan tidak bisa disamaratakan. Masing-masing memiliki filosofi sesuai peninggalan nenek moyang. Hanya saja pada saat ini perkembangan modernisasi dan teknologi sedikit berpengaruh terhadap pakem masing-masing.

5 Gambar Batik Jumputan di marketplace Tokopedia

Bagi Anda yang memiliki jiwa muda, dinamis, penuh semangat tidak perlu khawatir ketika ingin berekspresi menggunakan kain ini. Ada 5 gambar jumputan tersedia melalui tokopedia.com yang bisa Anda dapatkan.

Pertama corak matahari, dilambangkan dengan bulatan membentuk lingkaran. Kedua corak batik Shibori membentuk bulatan besar, beberapa dipadukan dengan garis. Shibori Indigo, perpaduan motif dan warna minimal 2 macam.

Gambar ketiga adalah Cinde yang cukup populer di Jawa Tengah. Keempat gambar rantai, bulatan kecil atau persegi panjang dibuat memanjang menyerupai rantai. Lalu kelima motif mawar dibuat melalui pengikatan.

Anda bisa mendapatkan lebih banyak lagi motif batik melalui berbagai tokopedia. Bukan hanya motif Solo dan Jawa pada umumnya, tersedia juga motif pelangi yang khas dari Palembang.

Jumputan kini lebih meriah dengan warna terang dan mencolok sebagai dasar pola. Tua, muda, pria, wanita bisa tetap berekspresi sekaligus melestarikan kekayaan sejarah Indonesia. Pemanfaatannya lebih fleksibel apalagi bagi wanita.